RSS

Sukarnya menjadi seorang ibu

30 Mar

Komentar ini kutulis berdasarkan pada pengalaman hidup seorang teman. Seorang ibu tunggal berada di dalam dilema apabila anak gadisnya memilih untuk bergaul dengan rakan sebaya yang rosak akhlaknya. Hati ibu mana yang tidak risau bila melihat anaknya sudah menghampiri pintu-pintu maksiat. Hidupnya pula di kota metropolitan. Kerap kali anak gadisnya keluar bersama temannya itu (perempuan) sehingga jauh malam, kemudian baru pulang ke rumah.

Kejadian terbaru yang berlaku ialah pertelingkahan di antara si ibu dan si anak apabila si anak pulang ke rumah jam 2 pagi. Kemana anaknya pergi sehingga pulang selewat itu? Bila diselidiki, si anak rupanya seperti selalu, menghabiskan masanya dengan rakannya yang rosak itu. Marah betul si ibu melihat kelakukan anaknya. Keras kali ini teguran untuk anaknya. Pasti si ibu tidak mahu anaknya terus hanyut dibuai arus kota. Anaknya memberontak lalu mengambil keputusan untuk lari dari rumah.

Malang nasib temanku ini. Sudahlah anaknya lari, kena marah pula dengan ibunya. Ibunya seolah-olah menyokong tindakan si cucu mencari kebebasan di dalam hidup, menikmati zaman remaja yang datang hanya sekali. Pertentangan nilai yang lebih merumitkan keadaan. Apalah daya temanku ini. Mencuba sedaya upaya merungkai segala permasalahan sebaik mungkin, umpama menarik rambut di dalam tepung. 

Secebis kisah kehidupan ini mengajak kita untuk berfikir, betapa besar tanggungjawabmu, wahai para ibu. Tidak cukup memberikan makan pakai untuk anak-anakmu. Mereka perlukan belaian, perhatian dan kasih sayang. Kemana ingin kau arah hidup anak-anakmu? Adakah mereka mengenal yang Maha Mencipta? Adakah mereka faham akan tanggungjawab mereka? Tanggungjawab pada Tuhan, pada ibu bapa, pada diri mereka sendiri dan orang lain di sekeliling mereka? Didiklah dirimu, kuatkan imanmu, perkasakan semangatmu, wahai para ibu. Tempuhi segala cabaran hidup dengan hati yang terbuka. Anak-anak itu memerlukanmu. Jangan jemu mendidik dan mendoakan mereka. Semoga doamu menjadi keberkatan untuk mereka (pesanan untuk diriku juga).

Untukmu temanku, kudoakan semoga engkau kuat dan tabah menghadapi segala cabaran untuk mendidik anak-anakmu. Percayalah, segala kepayahan yang kau lalui, insyaAllah ada ganjarannya di sisi Allah s.w.t. Berusaha dan berdoalah. Semoga Allah memberikan kebaikan kepada keluargamu. Amien.

 
Leave a comment

Posted by on March 30, 2010 in Uncategorized

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: